Jerman kali ini – Ep.2 Bonn Kotanya Beethoven

Terletak di Negara Bagian Nordrhein-Westfalen, Jerman, Kota ini ini pernah menjadi ibukota sementara Jerman Barat sejak tahun 1949 sampai 1990 dan menjadi pusat pemerintahan resmi Jerman setelah reunifikasi sejak tahun 1990 sampai 1999. Setelah itu pusat pemerintahan dipindah ke Berlin.

Kesan saya ketika pertama kali sampai di Bonn, “this is a very quite city“, kemudian saya baru tersadar, itu adalah hari minggu. Umumnya di Jerman memang hari minggu benar-benar day-off, banyak tempat perbelanjaan bahkan semacam minimarket pun ikut tutup pada hari minggu. Kebalikan di Indonesia ya.. Minggu justru pada rame di jalan.

Namun memang kota ini bukan tujuan untuk wisata belanja. Kota ini adalah kerjasama internasional, UN Campus (Kampus PBB) dan 18 institusi PBB ada di Kota ini, kantor pusat Deutsche Welle dan Deutsche Telekom juga ada di sini. Sehingga sudah menjadi biasa kota ini jadi tempat bebagai konferensi dan kegiatan internasional di Jerman. Baca lebih lanjut

Jerman kali ini – Ep.1 Intro

Pertengahan Juni 2013 kemarin, saya kembali berkesempatan menginjakkan kaki di tanah Eropa. Tujuan utamanya memenuhi undangan menghadiri Global Media Forum yang diadakan oleh Deutsche Welle (DW), perusahaan media milik Jerman. Kebetulan 1 tahun terakhir saya baru mulai bergerak di industri media, dengan Majalah Inovasi, jadi ceritanya dateng sebagai start-up-business atau media independen gitu lah. Itu tujuan utamanya, tujuan lebih utamanya jalan-jalan pastinya. :p

Oia dibanding dengan perjalanan saya ke Eropa sebelumnya tahun 2011, pada perjalanan kali ini ada beberapa perbedaan yang cukup signifikan. Perbedaan pertama yang sangat saya sayangkan, kalau tahun 2011 lalu, di Eropa 2-3 bulan, kali ini hanya 2 minggu kurang. Perbedaan kedua, kalau yang lalu saya berombongan dari jakarta, yang kini single traveler. Perbedaan ketiga, kali ini saya sudah nikah, dan istri saya ga ikut.

Paling signifikan perbedaan yang terakhir T.T

Tapi gara-gara itu saya jadi punya akun skype sekarang -telat banget- ūüėÄ Baca lebih lanjut

Europe Train Trip in Sephia

Perjalanan dari Berlin ke Venice dan dari Venice ke Berlin.

5 People . 3 Countries . 6 Train Transit . 34 Hours . 2266 Kilometer

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Sering kali orang bilang perjalanan panjang membuat kita berpikir tentang makna hidup. That is very true…

berjam-jam melintasi negeri orang entah kenapa gumaman nyanyian sumbang kami adalah tentang Indonesia. Iringan nada yang mengalir adalah lagu Tanah Airku dari Ibu Sud.

Tanah airku tidak kulupakan
Kan terkenang selama hidupku
Biarpun saya pergi jauh
Tidak kan hilang dari kalbu
Tanah ku yang kucintai
Engkau kuhargai

Walaupun banyak negri kujalani
Yang masyhur permai dikata orang
Tetapi kampung dan rumahku
Di sanalah kurasa senang
Tanahku tak kulupakan
Engkau kubanggakan

**

lihat Menapaki Europe #tourdeeurope disini

Blitzkrieg

Kata blitzkrieg berasal dari dua kata Blitz yang berarti kilat, dan Krieg yang berarti perang. Kedua kata tersebut berasal dari bahasa Jerman. Konsep dari strategi blitzkrieg ini secara umum sampai dengan sekarang masih tetap diterapkan oleh dunia militer, misalnya dalam perang Afghanistan (gerak cepat Taliban yang sangat mengagumkan dalam merebut hampir 80% wilayah Afghanistan dari pihak pemerintah tahun 1994-1996), perang teluk I (gerak cepat sekutu untuk membebaskan Kuwait, tahun 1991), operasi Enduring Freedom (Invasi Amerika ke Afghanistan, Oktober 2001), dan operasi Iraqi Freedom (gerak cepat sekutu dibawah pimpinan Amerika dalam menginvasi Irak, tahun 2003)

Strateginya :

  1. Angkatan menyerang garis depan dan posisi samping musuh, jalan utama, bandara udara dan pusat komunikasi. Pada waktu yang bersamaan infantri menyerang seluruh garis pertahanan (atau setidaknya pada tempat-tempat penting) dan juga menyerang musuh. Cara ini akan mengendalikan musuh untuk mengetahui kekuatan utama yang akan menyerang mereka sehingga cara ini akan membuat pihak musuh kesulitan untuk membuat strategi pertahanan.
  2. Memusatkan unit-unit tank untuk menghancurkan garis-garis pertahanan utama sekaligus menusuk masuk tank-tank jauh kedalam wilayah musuh, sementara unit yang sudah di mekanisasi melakukan pengejaran dan pertempuran dengan pihak musuh yang bertahan sebelum mereka sempat membuat posisi pertahanan. Infantri turut serta bertempur dengan musuh agar pihak musuh tertipu dan menjaga kekuatan musuh untuk tidak menarik diri dari pertempuran agar nantinya menghindari pihak musuh untuk membentuk pertahanan yang efektif.
  3. Infantri dan unit pendukung lainnya menyerang sisi musuh (enemy flank) dalam rangka melengkapi hubungan dengan kelompok lainnya sekaligus mengepung musuh dan atau menguasai posisi strategis.
  4. Kelompok yang sudah di mekanisasi (seperti tank) mempelopori masuk lebih dalam ke wilayah musuh untuk mengepung posisi musuh dan memparalelkan dengan sisi musuh untuk mencegah penarikan pasukan dan pihak bertahan musuh untuk mendirikan posisi bertahan yang efektif.
  5. Pasukan utama bergabung dengan pasukan yang sudah mengepung posisi musuh untuk selanjutnya menghancurkan pertahanan musuh.