setelah 3 tahun mencoba mandiri..

Habis bersihin laptop, niatnya mau ngapus2in data lama yang udah ga akan kepake, Eh..nemu file “catatan keuangan.xls”. Yang sesuai namanya, isinya adalah cashflow keuangan saya pada awal2 tahun 2008.Dan jadi baru keingetan, kalau bulan januari 2008,sekitar 3 tahun yang lalu, saya mulai cari duit sendiri. Sebab muasababnya lucu sebenernya,karena waktu itu lagi ada konflik sama ortu, jadi ga gengsi mau minta uang sama mereka (harga diri boi!! haha parah..). Dan akhirnya semenjak saat itu, ga pernah minta uang lagi.😀
Jadi, pada postingan kali ini saya mau cerita tentang bisnis yang saya pernah dan sedang lakukan semenjak saya itu..cekidot…

waktu 2008 itu pertama-tama, bisnis restoran di jakarta, restoran ramen gitu, buka di daerah tebet, deket distro2 gitu. yang emang saya dan temen2 menyasar ke anak-anak gahul jakarta, yang tukang belanja di distro sekitar situ. dan alhamdulillah lancar, pemasukan gede waktu itu, sampe baru bulan ke-2 saya udah beli leptop aja.sok banyak duit.hahaha…
tapi sayang sekitar bulan desember ditahun yang sama, saya dan teman2 pemilik dan pengurus restoran itu, sedikit clash pendapat, dan akhirnya saya narik diri dan modal juga dari bisnis itu..sedih juga sih..tapi apa boleh buat..
tapi kebetulan juga, diakhir tahun 2008 itu saya kepilih jadi Kepala Gamais ITB.jadi emang perlu dituntut fokus. Tuhan emang selalu ngasih jalan.. dan untungnya uang dari bisnis pertama itu juga masih cukuplah, buat hidup 3-5 bulan.

Setelah berlalu beberapa bulan, keuangan mulai menipis, udah mau nyerah minta ke ortu, tapi ternyata ada jalan lain lagi..sekitar bulan februari 2009 gitu, saya diajak ketemu sama seorang ibu, yang katanya lagi kesulitan ekonomi, butuh uang untuk bayar rumah kontrakkannya, dan sekolah anaknya. Waktu itu saya dimintain bantuan karena ibunya -entah dari mana- tau saya kepala gamais, jadi katanya mungkin dari gamais bisa bantu. Cuma, karena gamais waktu itu juga lagi kurang uang, jadi ga bisa minta ke Gamais.

Tadinya akan berlalu begitu saja. Cuma akhirnya saya paksakan sisa-sisa duit saya untuk bantu ibu itu.”baik banget lo nji!!”, oh tentu tidak sebaik itu saya hoho.. saya ga bantu gitu aja, ga ngasih duit langsung n cuma-cuma, tapi saya ngasih ibu itu modal untuk usaha, buka warung dan sebagainya. Sekaligus ibu itu saya minta ngejalanin ide bisnis saya yang baru, yaitu jualan beras!!so win-win solution toh..

Ide waktu itu simple banget, setiap orang pasti butuh makan, dan orang indonesia makanan utama adalah nasi, dan nasi itu dari beras. Jadilah saya mikir, pasti ga mungkin ga laku kalau jualan beras. Setelah sedikit riset pasar dan cari tau tentang info petani. Akhirnya saya mulai bisnis beras ini, saya beli langsung dari petani di majalaya, dan saya jual langsung di pasar ruwipancuh (belakang monumen perjuangan,dipatiukur), dan sebagian lagi saya jual eceran di warung ibu itu di cikutra. Tiap minggunya bisa dapat 1-2ton. alhamdulillah, walau sedikit tersendat-sendat, bisa juga memenuhi kebutuhan hidup. Bisnis beras itu berjalan cukup lama,kira2 sampai pertengahan tahun 2010 kemarin,alasannya karena modalnya habis,waktu itu ada keperluan lain jadi saya pake modal beras itu (nanti kalo udah ada niat mau jalanin lagi insyaallah).

Nah, fase pertengahan 2010 kemarin sebenarnya fase termiskin dalam hidup saya. Karena memang belum buat bisnis lain lagi dan juga uang sisa bisnis beras, kepake untuk keperluan yang lain. tapi lagi-lagi untungnya Tuhan ngasih jalan lagi, saya dapet tawaran dari kang jemmy (alumni ITB), untuk mengajar di lembaga private miliknya. Jadilah saya mengajar di LEIC (bagi yang mau mengajar juga bisa lihat profil lembaganya di http://www.lenterabelajarsiswa.com/). Hitungannya kerja sih bukan bisnis. Tapi emang lagi berat untuk bisnis, karena waktu itu baru-baru mulai 2 bulanan jadi Sekjen Kabinet KM ITB, trus mau fokus TA juga, jadi penghasilan selama beberapa bulan cuma dari situ, tambah2 sisa duit bisnis beras juga sih.Alhamdulillah..

Dari ngajar private di LEIC ternyata saya jadi tahu, bahwa saya itu suka ngajar sebenarnya, dan saya tahu banget itu kegiatan yang berpahala dan termasuk amal jariyah lagi. Akhirnya saya memutuskan tetap jadi pengajar di sana (sampai sekarang masih) dan ga bisa mengandalkan itu sebagai pemasukan saya, karena feelnya jadi ga ikhlas gitu ngajarnya kalau ngajar mengharapkan uang, khawatir merusak amal. Jadilah saya cari bisnis lain.

Setelah dapat inspirasi dari bude’ (kakaknya ibu, bahasa jawa), yang bercerita tentang temannya yang sukses karena jualan baju, saya jadi pengen coba bisnis konveksi. Bandung dan Konveksi adanya memang sulit dipisahkan dan itu jadi modal pertama saya. Akhirnya sekitar ramadhan 2010 kemarin mulai bisnis ini. Alur kerjanya juga simple, saya belanja kaos dan beragam jenis pakaian lain dibandung,lalu jual di jakarta.atau menerima pesanan jaket n kaos gitu juga untuk sasaran anak SMA gitu. Dan momennya waktu itu adalah lebaran, jadi untungnya sampe 2-3x lipat. Alhamdulillah..:D

Sampai akhir tahun 2010 kemarin saya emang jualan gini sih, cuma memang impulsif aja, ga kontinyu. Saya jualan klo dijakarta memang lagi ada bazar, atau memang ada momen hari raya, tahun baru, atau piala AFF kemarin. piala AFF kemarin juga lumayan dapet untung sih, jualan kaos timnas KW gitu.hehehe.. Cuma bulan desember 2010 kemarin saya mikir, kayaknya ga bisa cuma impulsif gini aja, saya pengen bisnis yang lebih stabil dan tentunya pemasukan yang lebih stabil. Akhirnya masih dibidang2 konveksi juga, saya kepikiran bikin brand sendiri gitu atau punya butik dijakarta juga, yang didalamnya ada batik, baju, kaos, dsb yang udah dilabelin brand saya. Waktu itu oprek2 di corel akhirnya bikin brand ini taraaa..

RGButik

yang udah saya buat juga blognya (lihat disni https://rgbutik.wordpress.com/), cuma belom diisi karena teralihkan dengan bisnis yang lain.n_n
Teralihkan dengan apa nih? Jadi gini ceritanya ketika udah niat banget buat butik itu, udah nyiapin modal juga buat sewa ruko di jakarta dan lagi nyari barang2 buat ngisi ruko itu. Nah, tiba2 saya kepikiran ide lain, yaitu jualan online. tanpa pajak, tanpa sewa ruko.hahaha.. jadinya malah fokus riset n belajar bisnis online. terbentur masalah komoditi yang akan saya jual, saya ingat teman saya itasika-Fa06 dia jualan sepatu wanita online. trus saya juga jadi pengen jualan sepatu atau sendal online gitu. cuma yang akan saya jual bukan yang spesifik kyk ita,pangsa pasarnya juga beda..

Lalu sebelum go online dengan jualan sepatu n sandal saya itu, saya coba bawa dagangan sepatu n sandal itu ke jakarta, niat mau jual eceran aja dengan memanfaatkan jaringan ibu saya. ternyata laku keras..bahkan banyak yang mesan kodian gitu, bukan cuma jakarta, tapi juga indramayu, lampung, bekasi, untuk dijual lagi sama mereka. karena udah laku tanpa online-shop saya jadi malas bikin online shopnya.hehehe..tapi sekedar syarat karena ada teman yang mau mesan dan lihat barangnya, jadi minggu lalu saya buat ini http://gudangsandal.wordpress.com/

Pre-Tenda

Dan terakhir satu lagi, akhir desember 2010 kemarin saya ngelaunching bisnis penyewaan alat-alat pesta,(lihat http://pre-tenda.blogspot.com) modalnya dari jualan yang di jakarta itu. belum berjalan dengan baik sih, baru beberapa kali penyewaan. dan baru ngeliat pangsa pasar baru yaitu event2 dikampus, jadi saya coba kerja sama sama BEM-nya. baru coba di ITB awal januari ini, saya kerja sama sama menteri keuangan kabinet KM ITB, rofi yudhistira. Mudah2an berjalan dengan baik. soalnya baru kali ini ngerunning 2 hal sekaligus, bisnis jualan sepatu n mau bikin butik itu dan juga bisnis penyewaan alat-alat pesta ini.

ya jadi itulah pengalaman cari duit 3 tahun terakhir saya..ga semuanya manis, banyak banget pahitnya, tapi saya bangga saya bisa ga bergantung sama uang orang tua, walau alasan awalnya lucu n_n”.

Dan akhirul kalam setelah 3 tahun mencba mandiri…Saya masih bisa hidup…

***

dedicated to :

  • teman-teman yang bangga dengan kekayaan orang tuanya, dan foya2 dengan itu, sadar itu bukan uang lo, bnyk yg hidup susah, manfaatin uang dengan baik.
  • teman-teman yang lagi mau merintis usaha, sama saya juga lagi merintis, sadar ga mudah jalan ini.
  • teman-teman yang lelah berjuang cari duit, tetap semangat.
  • teman-teman yang mau berkarir/kerja dan ga bisnis, gapapa saya juga akan kayak gitu mungkin, tapi jangan pernah terkekang pemikiran kreatifnya

12 thoughts on “setelah 3 tahun mencoba mandiri..

  1. Asw..jadi pembaca setianya blognya akh panji..sangat menginspirasi,apalagi buat saya yg msh sangat amat tergantung sm Allah(melalui orgtua,hihi)..Insya Allah resolusi 2011 akan memulai mencari uang sendiri,,.alasanya:”malu,sudah besar!”
    masa masih aja ngerepotin orgtua…

    • wa’alaikumussalam,
      iya makasih..semoga bisa saling menginspirasi..
      klo blajar bisnis, jadi agen gudangsandal saya aja..hehehe promosi..😀

      • wah akh,sepertinya saya mendapatkan ide untuk membuat PMW(Program kreativitas mahasiswa)idenya jualan beras.syukran ni ..berkat idenya.ana lg fokusan jualan jilbab.oya antum punya ide2 kreatif gak akh,na pengen ajukan dana ke rektorat mudah2an semster depan bisa tembus ?ana sekarang lg pengen2 nya bisnis apa sj asal halal..

      • bagus tuh..kalau jilbabnya unik atau ada khasnya, boleh nanti saya stock di butik saya..hehehe..baru buka butik dijakarta..

        ide apa ya..sy pikir2 dulu..

  2. wew..ngeri kali..hahaha..blog walking neh Nji..sukses buat pre-tendanya..barangkali ane mau nikah di outdoor bisa pinjam ke ente nih..hihihi..

    • @ dida, oke kontak2 aja klo mau suplay. dari pada bergantung sama tengkulak, mending mandiri..

      @ ryan, okey yan ditunggu. banyak yang sudah menunggu juga tuh kayaknya..hahaha..

  3. Ahahaha…..jadi semangat dagang di kos lagi ni. Dulu juga sempet jual telor sama snack di kos, laku seeh tapi konsentrasinya pecah karena banyak hal. Baiklah, karena Akh Panji yang jadi Ketua Gamais aja masih bisa hidup dengan usaha mandiri berarti saya juga bisa bertahan hidup (karena saya masih jadi karyawan_orang yang berkarya ^_^_di LDK). Tengkyu, tengkyu atas motivasinya
    Selamat berjuang untuk semua yang berusaha mandiri walaupun tertatih2

Apa komentarmu?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s